Di Kashmir, Masjid yang Tertutup Mengingkari Kebebasan Beragama India – The Diplomat
Pulse

Di Kashmir, Masjid yang Tertutup Mengingkari Kebebasan Beragama India – The Diplomat

Masjid Jamia, masjid agung Srinagar, mendominasi lingkungannya dengan gerbang utama yang megah dan menara besar. Itu dapat menampung 33.000 jemaah, dan pada acara-acara khusus selama bertahun-tahun, ratusan ribu Muslim telah memenuhi jalur dan jalan terdekat untuk salat yang dipimpin dari masjid.

Tetapi pihak berwenang India melihat masjid itu sebagai tempat masalah – pusat saraf untuk protes dan bentrokan yang menantang kedaulatan India atas wilayah Kashmir yang disengketakan.

Bagi Muslim Kashmir, ini adalah tempat suci untuk salat Jumat dan tempat mereka dapat menyuarakan hak-hak politik.

Dalam perselisihan sengit ini, masjid di kota utama Kashmir sebagian besar tetap ditutup selama dua tahun terakhir. Imam kepala masjid telah ditahan di rumahnya hampir tanpa henti sepanjang waktu itu, dan gerbang utama masjid digembok dan diblokir dengan lembaran timah bergelombang pada hari Jumat.

Penutupan masjid, yang dihormati oleh sebagian besar penduduk Muslim Kashmir, telah memperdalam kemarahan mereka.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

“Ada perasaan terus-menerus bahwa ada sesuatu yang hilang dalam hidup saya,” kata Bashir Ahmed, 65, seorang pensiunan pegawai pemerintah yang telah salat di masjid selama lima dekade.

Pihak berwenang India menolak untuk mengomentari pembatasan masjid meskipun pertanyaan berulang kali dari The Associated Press. Di masa lalu, para pejabat mengatakan pemerintah terpaksa menutup masjid karena komite manajemennya tidak dapat menghentikan protes anti-India di tempat itu.

Penutupan masjid berusia 600 tahun itu terjadi di tengah tindakan keras yang dimulai pada 2019 setelah pemerintah mencabut status semi-otonom Kashmir yang telah lama dipegangnya.

Dalam dua tahun terakhir, beberapa masjid dan tempat suci lainnya di kawasan itu – juga ditutup selama berbulan-bulan karena tindakan keras keamanan dan pandemi berikutnya – telah diizinkan untuk menawarkan layanan keagamaan.

Masjid Jamia tetap berada di luar batas bagi jamaah untuk salat pada hari Jumat – hari utama ibadah berjamaah dalam Islam. Pihak berwenang mengizinkan masjid tetap buka selama enam hari lainnya, tetapi hanya beberapa ratus jemaah yang berkumpul di sana pada kesempatan itu, dibandingkan dengan puluhan ribu yang sering berkumpul pada hari Jumat.

“Ini adalah masjid pusat tempat nenek moyang, ulama dan guru spiritual kita telah berdoa dan bermeditasi selama berabad-abad,” kata Altaf Ahmad Bhat, salah satu pejabat di masjid agung. Dia menolak alasan hukum dan ketertiban yang dikutip oleh pihak berwenang sebagai “tidak masuk akal,” menambahkan bahwa diskusi tentang masalah sosial, ekonomi dan politik yang mempengaruhi umat Islam adalah fungsi keagamaan inti dari setiap masjid agung.

Masjid agung terutama disediakan untuk shalat Jumat wajib berjamaah dan layanan khusus. Sholat wajib setiap hari biasanya diadakan di masjid-masjid lingkungan yang lebih kecil.

Bagi umat Islam di kawasan itu, penutupan masjid membawa kenangan menyakitkan di masa lalu. Pada tahun 1819, penguasa Sikh menutupnya selama 21 tahun. Selama 15 tahun terakhir, telah dikenakan larangan dan penguncian berkala oleh pemerintah India berturut-turut.

Tetapi pembatasan saat ini adalah yang paling parah sejak wilayah itu dibagi antara India dan Pakistan setelah kedua negara memperoleh kemerdekaan dari kolonialisme Inggris pada tahun 1947. Keduanya mengklaim wilayah Himalaya secara keseluruhan.

Pemerintah India awalnya bergulat dengan protes publik yang sebagian besar damai mencari Kashmir bersatu, baik di bawah kekuasaan Pakistan atau sebagai entitas independen. Tapi tindakan keras terhadap perbedaan pendapat menyebabkan letusan Kashmir menjadi pemberontakan bersenjata melawan India pada tahun 1989. India telah menggambarkan pemberontakan itu sebagai terorisme yang disponsori Pakistan, tuduhan yang dibantah oleh Pakistan.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Pasukan India sebagian besar menghancurkan pemberontakan sekitar 10 tahun yang lalu, meskipun tuntutan populer untuk “Azadi,” atau kebebasan, tetap mendarah daging dalam jiwa Kashmir.

Wilayah itu melakukan transisi dari perjuangan bersenjata ke pemberontakan tidak bersenjata, dengan puluhan ribu warga sipil berulang kali turun ke jalan untuk memprotes pemerintahan India, yang sering menyebabkan bentrokan mematikan antara penduduk yang melempar batu dan pasukan India. Masjid agung dan daerah sekitarnya di jantung Srinagar muncul sebagai pusat protes ini.

Khotbah di Masjid Jamia sering membahas konflik yang telah lama memanas, dengan Mirwaiz Umar Farooq, imam kepala dan salah satu pemimpin separatis terkemuka di kawasan itu, memberikan pidato berapi-api yang menyoroti perjuangan politik Kashmir.

Pihak berwenang sering membatasi, melarang salat di masjid untuk waktu yang lama. Menurut data resmi, masjid ditutup setidaknya selama 250 hari pada tahun 2008, 2010 dan 2016.

Konflik bersenjata kembali meningkat setelah Perdana Menteri Narendra Modi berkuasa pada tahun 2014 dan memenangkan pemilihan kembali dengan telak pada tahun 2019. Pemerintah nasionalis Hindu yang dipimpin Partai Bharatiya Janata Modi memperkuat pendiriannya baik terhadap separatis Pakistan dan Kashmir di tengah meningkatnya serangan oleh kelompok keras Hindu. liner terhadap minoritas di India, semakin memperdalam frustrasi di kalangan Muslim Kashmir.

Segera gelombang baru pemberontak menghidupkan kembali militansi Kashmir dan menantang pemerintahan India dengan senjata dan penggunaan media sosial yang efektif. India menanggapi dengan operasi kontra-pemberontakan yang terkadang mematikan.

Kebebasan beragama diabadikan dalam konstitusi India, yang memungkinkan warga negara untuk mengikuti dan menjalankan agama dengan bebas. Konstitusi juga mengatakan negara tidak akan “mendiskriminasi, menggurui, atau mencampuri profesi agama apa pun.”

Tetapi bahkan sebelum operasi keamanan saat ini di Kashmir, para ahli mengatakan kondisi Muslim India di bawah Modi telah memburuk.

Di Kashmir, tindakan keras terhadap masjid yang paling dihormati telah memperburuk ketakutan ini.

“Masjid Jamia mewakili jiwa iman Muslim Kashmir dan tetap menjadi pusat tuntutan hak-hak sosial dan politik sejak didirikan sekitar enam abad yang lalu,” kata Zareef Ahmed Zareef, seorang penyair dan sejarawan lisan. “Penutupannya adalah serangan terhadap iman kita.”

Pada acara-acara khusus seperti Jumat terakhir di bulan puasa Ramadhan, ratusan ribu umat beribadah di masjid, memenuhi jalur dan jalan berliku di sekitarnya.

Selama dua tahun terakhir, adegan seperti itu tetap hilang. Muslim mengatakan lelucon itu merusak hak konstitusional mereka untuk kebebasan beragama.

Ahmed, jamaah, pada Sabtu sore baru-baru ini duduk di dalam masjid, sebuah keajaiban arsitektur kayu dan bata dengan 378 tiang kayu. Dia mengatakan dia belum pernah melihat masjid ditutup dan sepi untuk waktu yang lama.

“Saya merasa dirampas dan dilanggar,” kata Ahmed sambil mengangkat tangannya memohon. “Kami telah mengalami penderitaan spiritual yang ekstrem.”

Banyak Muslim Kashmir telah lama mengatakan New Delhi mengekang kebebasan beragama mereka dengan dalih hukum dan ketertiban sambil mempromosikan dan menggurui ziarah tahunan Hindu ke gua es Himalaya yang dikunjungi oleh ratusan ribu umat Hindu dari seluruh India.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Ziarah Amarnath berlangsung selama hampir dua bulan, meskipun dibatalkan selama dua tahun terakhir karena pandemi.

Pada hari Jumat baru-baru ini, ketika masjid tetap ditutup, pasarnya yang luas, lingkungan yang semarak dan ramai, tampak sepi.

Babull, seorang pria cacat mental berusia 40-an yang menghuni tempat di dalam dan sekitar masjid agung, berputar-putar di sekitar lingkungan. Dia memperingatkan pemilik toko akan bahaya yang akan segera terjadi dari polisi yang menyerbu tempat itu, seperti yang telah mereka lakukan di masa lalu.

Di dekatnya, sekelompok turis India pergi selfie di latar belakang gerbang utama masjid yang dibarikade dan terkunci.

Penonton Kashmir menyaksikan mereka dalam diam.

Posted By : keluaran hk hari ini