Jatuhnya FN Meka dan Bangkitnya Influencer Virtual
News

Jatuhnya FN Meka dan Bangkitnya Influencer Virtual

FN Meka dibuat pada tahun 2019 oleh Factory New Records sebagai apa yang tampak sebagai influencer virtual yang biasa-biasa saja. Avatar dengan cepat menjadi terkenal di TikTok karena memposting video yang menampilkan Gucci Tesla Cybertrucks, kursi gaming Lamborghini, dan konten bertenaga Realitas Buatan (sekarang dihapus) lainnya, mengumpulkan jutaan pengikut di platform.

Influencer virtual juga sangat terlibat dalam NFT Marketplace dan telah dikenal untuk “melelang” hal-hal seperti “SUPER TOLIET” porta-potty virtual bergaya Lamborghini yang menghasilkan penciptanya $ 6.432 dalam cryptocurrency dan mempromosikan “sepatu AR” di RTFKT pasar.

Meskipun Meka merilis 2 lagu tahun itu yang beredar di sekitar TikTok, avatar CGI tampak lebih seperti NPC Grand Theft Auto daripada artis musik terkenal.

Mungkin gebrakan internet ini digunakan sebagai bukti konsep oleh salah satu pendiri Factory New Records dan mantan manajer artis Anthony Martini ketika avatar FN Meka ditandatangani ke Capitol Records 3 tahun kemudian.

Dijuluki sebagai “artis AR pertama di dunia yang menandatangani kontrak dengan label besar”, FN Meka telah memicu sedikit kontroversi selama beberapa minggu terakhir dan merupakan puncak dari masa depan industri musik.

Musim gugur

Ironisnya, FN Meka disuarakan oleh orang yang sebenarnya, bukan AI Co-founder Martini telah menyatakan bahwa teknologi AI hanya digunakan untuk membuat konten lirik, akord, melodi [and] tempo.

Ketika muncul tuduhan bahwa proyek FN Meka adalah karikatur rasis yang mengambil alih seni dan budaya hitam, Martini membela proyek tersebut di Waktu New York menekankan bahwa rapper anonim yang menyuarakan FN Meka adalah “pria kulit hitam”, dan timnya adalah “sebenarnya salah satu tim paling beragam yang bisa Anda dapatkan”.

Rapper Kyle the Hooligan menuduh dia adalah salah satu dari beberapa artis yang suaranya digunakan untuk lagu-lagu FN Meka dan bahwa dia dijanjikan ekuitas di perusahaan untuk perannya dalam menyuarakan avatar rapper.

Dia juga menyatakan bahwa dia “dihantui” oleh para pendiri, tidak pernah menerima dana apa pun, atau memiliki kendali atas kemiripan avatar yang mendapat reaksi keras setelah gambar yang meremehkan kebrutalan polisi muncul kembali.

Dalam wawancaranya dengan Vice, Kyle the Hooligan lebih lanjut menuduh dia menulis lagu itu sendiri dan yang dilakukan Factory New hanyalah meninggikan vokal dan menyuruhnya menulis dengan gaya 6ix9ine.

Factory New pada dasarnya menciptakan avatar, menggunakan bakat Kyle the Hooligan, membuatnya tetap anonim dan gagal untuk memberikan kompensasi kepadanya (dan berpotensi artis lain) untuk karyanya sambil mendorong narasi bahwa ini adalah beberapa terobosan Kecerdasan Buatan baru.

Lebih buruk lagi, Gunna dari YSL Records Young Thug saat ini dipenjara karena lirik yang identik dengan yang ditiru oleh robot.

Martini berpendapat di NYT bahwa FN Meka “bukan rencana jahat orang kulit putih ini [music industry] eksekutif” tetapi ketika seniman kulit hitam tidak dibayar untuk seni mereka, Martini dan labelnya menggunakan avatar untuk mengabadikan stereotip berbahaya dan tidak menghadapi konsekuensi atas apa yang dapat membuat seniman kulit hitam dipenjara, tampaknya sangat jahat. Atau paling tidak, kelanjutan dari sejarah panjang label musik yang mengeksploitasi artis kulit hitam.

Masa Depan Seni Virtual

Visi Martini tentang masa depan industri musik dan peran yang dimainkan seniman virtual di dalamnya sangat kontradiktif.

Dalam wawancara tahun 2021 dengan Music Business Worldwide, Martini mengajukan pertanyaan Berapa banyak? [Artists] hanya kapal untuk usaha komersial?”.

Dia kemudian merujuk kejatuhan antara Scooter Braun dan Taylor Swift dan bagaimana situasi itu tidak akan terjadi jika Taylor Swift adalah avatar atau “Pada dasarnya karakter video game milik perusahaan.” sebelum menggembar-gemborkan bahwa membuat karakter “menggunakan ribuan titik data yang dikumpulkan dari video game dan media sosial” akan menghemat uang label rekaman dan meningkatkan tingkat “sukses”.

Tampaknya berargumen bahwa lebih efisien untuk menghilangkan musisi sejati dan menggantinya dengan robot yang tidak mengeluh atau meminta kompensasi atas pekerjaan mereka.

Namun, setelah FN Meka dikeluarkan dari Capitol Records dan Martini memutuskan untuk meninggalkan proyek tersebut bersama-sama, ia merilis pernyataan baru dengan pandangan yang berbeda.

“Terlalu banyak artis yang tidak pernah mewujudkan impian mereka karena label yang diberikan oleh masyarakat. Industri musik penuh dengan penyanyi, rapper, dan produser berbakat yang tidak pernah berhasil karena sebuah perusahaan tidak berpikir mereka memiliki “tampilan yang benar” atau “terlalu tua” atau tidak “cukup layak jual”. Entah itu prasangka yang mereka hadapi atau sekadar artis yang merasa tidak nyaman dengan tubuh tempat mereka dilahirkan, karakter virtual berpotensi menjadi penyeimbang sejati dan perbatasan berikutnya dalam representasi dalam seni. Begitulah cara avatar virtual dapat dan seharusnya memungkinkan LEBIH BANYAK artis untuk memiliki platform, bukan lebih sedikit.”

Meskipun ini adalah pandangan yang jauh lebih tidak dystopian tentang masa depan industri musik, ini bukanlah apa yang awalnya disajikan oleh Factory New sebagai maksud dari proyek ini juga tidak mencerminkan pengalaman mereka yang sebenarnya bekerja dengan artis.

Namun kontradiksi ini memunculkan poin yang menarik.

Akankah seni virtual menjadi penyeimbang yang hebat bagi musisi dan menciptakan sistem yang lebih meritokratis atau akankah perusahaan semakin bergantung pada algoritme dan model data untuk memutuskan apa yang didengar dan dipromosikan, bahkan jika itu berarti menghilangkan elemen manusia sepenuhnya ?

Satu-satunya hal yang pasti adalah bahwa influencer virtual tidak akan kemana-mana.

Lil Miquela pertama kali muncul di Instagram pada tahun 2016 sebagai model / aktivis keadilan sosial berusia 19 tahun yang tinggal di Los Angeles, entah dari mana.

Kebaruan Miquela membantu karakter online mendapatkan lebih dari satu juta pengikut Instagram pada tahun yang sama dan tidak sampai 2 tahun kemudian startup yang berbasis di LA Tipuan mengumumkan bahwa mereka telah membuat Miquela dan menerima $125 Juta Dolar dalam pendanaan VC pada tahun berikutnya.

Lil Miquela sejak itu disponsori oleh banyak merek terkenal termasuk Prada dan Calvin Klien, ditandatangani dengan agen berbakat CAA dan (Anda dapat menebaknya) telah merilis lusinan lagu, banyak di antaranya memiliki lebih dari 1 juta aliran di Spotify.

Orang di balik vokal untuk musik Miquela adalah anonim.

Sementara FN Meka mungkin telah gagal total, tampaknya ini hanyalah awal dari “Artis” “Virtual”.

Data hk prize 2022 https://europeecologie22mars.org hanya cuma berkas hasil pengeluaran togel hkg hari ini serta kemarin saja. Di mana kerapkali pemeran cuma menghasilkan data hk prize selaku https://vivo-austin.com/ buat memandang no hk hari ini. Sementara itu banyak sekali khasiat yang dapat di peroleh oleh pemeran dari information togel hongkong. Betul, Semacam yang kami tahu, Data hk sangat komplit tetap menulis seluruh hasil keluaran hk hari ini serta pula pengeluaran hk kemarin malam. Maksudnya para pemeran dapat menjadikannya selaku materi analisa terbaik dalam melacak nilai bermain hk malam ini yang hendak pergi. Apalagi bettor dapat menyebabkan puisi hk ampuh hanya memakai metode perkiraan toto hk apa pun bersama https://viagracanadian-online.com/ data hk 2022.