Sekolah Perempuan Tajrobawai di Herat Menunjukkan Jalannya – The Diplomat
Pulse

Sekolah Perempuan Tajrobawai di Herat Menunjukkan Jalannya – The Diplomat

Gadis-gadis sekolah menengah duduk di rumah hampir di mana-mana di Afghanistan, dilarang menghadiri kelas oleh penguasa Taliban. Tapi ada satu pengecualian utama.

Selama berminggu-minggu, gadis-gadis di provinsi barat Herat telah kembali ke ruang kelas sekolah menengah — buah dari upaya bersama yang unik oleh para guru dan orang tua untuk membujuk administrator Taliban setempat agar mengizinkan mereka untuk membuka kembali.

Pejabat Taliban tidak pernah secara resmi menyetujui pembukaan kembali setelah kampanye lobi, tetapi mereka juga tidak mencegahnya ketika guru dan orang tua memulai kelas sendiri pada awal Oktober.

“Orang tua, siswa, dan guru bergandengan tangan untuk melakukan ini,” kata Mohammed Saber Meshaal, ketua serikat guru Herat yang membantu mengorganisir kampanye tersebut. “Ini adalah satu-satunya tempat di mana aktivis komunitas dan guru mengambil risiko tinggal dan berbicara dengan Taliban.”

Keberhasilan di Herat menyoroti perbedaan signifikan dalam pemerintahan Taliban saat ini atas Afghanistan dari yang sebelumnya di akhir 1990-an. Saat itu, para militan tanpa kompromi dalam ideologi garis keras mereka, melarang perempuan dari kehidupan publik dan pekerjaan dan melarang semua gadis mengenyam pendidikan. Mereka menggunakan kekerasan dan hukuman brutal untuk menegakkan aturan.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Kali ini, mereka tampaknya menyadari bahwa mereka tidak bisa begitu kejam di Afghanistan yang telah berubah secara dramatis dalam 20 tahun terakhir. Mereka telah memberlakukan beberapa aturan lama tetapi ambigu tentang apa yang diperbolehkan dan apa yang tidak. Ambiguitas mungkin bertujuan untuk menghindari pengasingan publik ketika Taliban bergulat dengan keruntuhan ekonomi yang hampir total, penghentian pendanaan internasional, peningkatan kelaparan yang mengkhawatirkan, dan pemberontakan berbahaya oleh militan kelompok Negara Islam.

Itu telah meninggalkan margin kecil di mana orang Afghanistan dapat mencoba untuk melawan.

Ketika Taliban merebut kekuasaan pada Agustus, sebagian besar sekolah ditutup karena COVID-19. Di bawah tekanan internasional yang berat, Taliban segera membuka kembali sekolah untuk anak perempuan di kelas 1-6, bersama dengan sekolah anak laki-laki di semua tingkatan.

Tetapi mereka tidak mengizinkan anak perempuan di kelas 7-12 untuk kembali, dengan mengatakan bahwa mereka harus terlebih dahulu memastikan kelas diadakan dengan “cara Islami.” Taliban juga melarang sebagian besar wanita dari pekerjaan pemerintah, tempat kerja terbesar mereka.

Namun, di provinsi Herat, para guru dengan cepat mulai berorganisasi.

“Ketika Taliban datang, kami sangat khawatir, karena segala sesuatu sebelumnya,” kata Basira Basiratkhah, kepala Sekolah Perempuan Tajrobawai di Herat, ibu kota provinsi.

Pejabat serikat guru bertemu dengan gubernur Taliban dan kepala departemen pendidikan. Mereka tidak mengangkat isu sekolah perempuan pada awalnya, berfokus pada membangun hubungan sampai “Taliban datang untuk melihat bahwa kami mewakili masyarakat,” kata Meshaal.

Ketika para guru memang meminta pembukaan kembali, para pejabat Taliban menolak keras, dengan mengatakan bahwa mereka tidak dapat mengizinkannya tanpa perintah dari pemerintah di Kabul.

Guru terus mendesak. Sekitar 40 kepala sekolah perempuan, termasuk Basiratkhah, bertemu dengan pejabat pendidikan senior Taliban pada bulan September untuk membahas masalah utama mereka.

“Kami meyakinkan mereka bahwa kelasnya dipisah, dengan hanya guru perempuan, dan anak perempuan memakai jilbab yang layak,” kata Basiratkhah. “Kami tidak perlu mengubah apa pun. Kami adalah Muslim dan kami sudah menjalankan semua yang diwajibkan Islam.”

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Pada bulan Oktober, para guru merasa bahwa mereka memiliki persetujuan diam-diam dari Taliban untuk tidak menghalangi. Guru mulai menyebarkan berita di halaman Facebook dan saluran aplikasi perpesanan bahwa sekolah menengah perempuan akan dibuka kembali 3 Oktober. Orang tua membuat jaringan telepon untuk menyampaikan berita, dan siswa memberi tahu teman sekelas.

Mastoura, yang memiliki dua anak perempuan yang bersekolah di Tajrobawai di kelas satu dan delapan, menelepon orang tua lain, mendesak mereka untuk membawa anak perempuan mereka ke sekolah. Beberapa khawatir Taliban akan melecehkan gadis-gadis itu atau militan mungkin menyerang. Mastoura dan perempuan lainnya masih mengantar putri mereka ke sekolah setiap hari.

“Kami memiliki kekhawatiran, dan kami masih memilikinya,” kata Mastoura, yang seperti banyak orang Afghanistan menggunakan satu nama. “Tapi anak perempuan harus mendapatkan pendidikan. Tanpa pendidikan, hidup Anda terhambat.”

Fadieh Ismailzadeh, 14 tahun di kelas sembilan, mengatakan dia menangis bahagia mendengar berita itu. “Kami telah kehilangan semua harapan bahwa sekolah akan dibuka kembali,” katanya.

Tidak semua siswa muncul saat pintu dibuka di Tajrobawai. Tetapi ketika orang tua menjadi lebih percaya diri, kelas terisi setelah beberapa hari, kata Basiratkhah. Sekitar 3.900 siswa berada di kelas 1-12.

Pada hari terakhir, anak perempuan di kelas kimia kelas 10 mencatat saat guru menjelaskan unsur-unsur yang membentuk air. Barisan siswa yang lebih muda berbaris melalui aula ke halaman sekolah.

Shehabeddin Saqeb, direktur pendidikan Taliban untuk provinsi Herat, menegaskan bahwa kelompok itu tidak memiliki masalah dengan gadis-gadis yang pergi ke sekolah.

“Kami secara terbuka memberi tahu semua orang bahwa mereka harus datang ke sekolah,” katanya kepada The Associated Press. “Sekolah terbuka tanpa masalah. Kami tidak pernah mengeluarkan perintah resmi yang mengatakan anak perempuan usia sekolah menengah tidak boleh pergi ke sekolah.”

Herat adalah satu-satunya tempat sekolah menengah perempuan dibuka di seluruh provinsi, meskipun sekolah juga telah dibuka kembali di beberapa distrik di Afghanistan utara, termasuk kota Mazar-e Sharif.

Meshaal menunjuk perubahan dalam Taliban, mengatakan beberapa faksi lebih terbuka. “Mereka mengerti bahwa orang akan menolak soal pendidikan.”

Dia mengatakan Taliban tidak korup, tidak seperti pemerintah yang digulingkan dan didukung secara internasional.

“Dengan pemerintahan sebelumnya, jika kami mengusulkan sesuatu untuk kebaikan sekolah, mereka akan membuang ide itu ke tempat sampah karena mereka tidak dapat mengambil untung darinya,” katanya.

“Taliban menghabiskan seluruh waktu mereka di pegunungan untuk berperang. Mereka tidak tahu administrasi. Jadi ketika kami bertemu mereka, kami mencoba memberi mereka nasihat dan, setelah negosiasi, mereka mulai datang,” katanya.

Namun, guru masih kesulitan. Seperti pegawai pemerintah lainnya, mereka belum dibayar selama berbulan-bulan. Departemen pendidikan belum menyediakan dana untuk kebutuhan lain seperti pemeliharaan dan persediaan, kata Meshaal.

Dan pembukaan sekolah menengah perempuan di Herat tetap merupakan pengecualian. Bagian lain negara itu kurang berhasil.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Para guru di kota selatan Kandahar mendekati pejabat Taliban setempat tentang pembukaan kembali sekolah menengah perempuan tetapi ditolak, kata Fahima Popal, kepala sekolah Sekolah Menengah Atas untuk perempuan No. 1 Hino. Para pejabat mengatakan mereka tidak bisa berbuat apa-apa tanpa perintah dari Kementerian Pendidikan pusat. Sementara itu, Popal mengatakan orang tua telah menanyakan kapan anak perempuan mereka dapat kembali ke kelas.

“Kami berharap suatu hari kami akan memiliki kabar baik untuk mereka,” kata Popal. Namun dia mengatakan dia percaya lebih baik menunggu pemerintah pusat untuk bertindak daripada mengulangi eksperimen Herat. Jika otoritas provinsi mengizinkan pembukaan kembali, kementerian dapat membalikkan keputusan mereka, yang “akan merugikan siswa dan guru,” katanya.

Pembukaan kembali sekolah perempuan secara penuh merupakan tuntutan utama masyarakat internasional dan kemungkinan harus dilakukan sebelum badan-badan PBB setuju untuk membayar gaji guru secara langsung.

Sejauh ini, Taliban telah menolak untuk menetapkan jadwal dan sebagian besar sekolah memulai liburan musim dingin hingga Maret. Dalam pidatonya hari Sabtu, Perdana Menteri Taliban Mohammed Hassan Akhund menegaskan “perempuan sudah mendapatkan pendidikan,” hanya menambahkan: “Ada harapan untuk memperluasnya, karena Tuhan mengizinkan.”

Posted By : keluaran hk hari ini